14 Juni 2011

Ironi Tentang Nasi!

Sore tadi sambil santai sepulang kuliah, saya nonton "Jika Aku Menjadi". Seperti biasa disitu diceritakan tentang kesusahan-kesusahan warga Indonesia yang membuat miris. Kali ini diceritakan sebuah keluarga miskin yang sehari-harinya makan nasi aking atau nasi bekas yang berasal dari sisa-sisa yang tak termakan yang dibersihkan dan di jemur di terik matahari. Tentu saja ini gak layak untuk dikonsumsi manusia. Bahkan salah satu artikel wikipedia menyebutkan bahwa nasi aking ini biasanya dijual untuk makanan unggas.
Oh Tuhan...miris sekali.

Keluarga tersebut bukanlah satu-satunya keluarga di Indonesia yang mengkonsumsi Nasi Aking untuk bertahan hidup dari tekanan Ekonomi, masih banyak diluar sana yang melakukan hal yang sama. Dan itu hanyalah sebagian dari kesusahan mereka.

Tapi ironinya, di tempat lain justru banyak manusia yang membuang-buang nasi. Kadang hanya dengan alasan makanannya kurang enak, mereka kemudian membuang makanan begitu saja. Mungkin mereka gak pernah merasa kekurangan, sehingga mereka begitu mudah membuang makanan yang orang lain susah untuk mendapatkannya. ini juga yang membuat saya benci melihat orang kalo makan gak abis. Bahkan sisa yg terbuang setengah piring!. Saya sering melihat wanita melakukan hal ini di Kantin, Resto dan warung makan (No Offense), alasannya juga simpel yaitu DIET. Kenapa gak minta porsinya dikurangin aja kalo tau bakal gak diabisin?

Yah..begitulah kondisinya.
Di sini banyak yang membuang-buang makanan, di sana orang lain susah mencari makan. Mungkin kita harus sering-sering melihat ke bawah agar bisa lebih bersyukur, setidaknya agar kita menghabiskan makanan yang Tuhan berikan sebagai rezeki untuk kita. Dan jangan lupa berbagi tentunya...

9 Komentar:

  1. walaupun saya wanita, saya juga sebel kalo liat ada cewek yang makannya ga abis, bahkan sisa nasinya masih setengah atau bahkan lebih. kalo ga laper ya mending ga usah makan daripada disisain sampe bnyk gitu

    BalasHapus
  2. bener. miris! makanya selagi ada mari kita bantu mereka. selagi punya jangan memubazirkan sesuatu.

    BalasHapus
  3. hiks...sedih bgt ngebacanya...tp begitulah memang kenyataannya..
    di saat sebagian dari kita tengah menikmati sajian nasi empuk dg lauk memadai..ternyata di sudut negeri ini masih bnyak yg membutuhkan butiran2 nasi yg tersisa...mari bersyukur kawan..^^
    #semangattt nuliiss..postingannya slalu bagus..^^

    BalasHapus
  4. Iyaa ... malah mungkin dipedalaman sana ada orang yang gg makan nasi ya musti bersyukur deh, untungnya saya gg pernah buang nasi karena saya gg makan nasi^^.

    BalasHapus
  5. huaaaa. sedih ya, cuma karena alesan diet mereka buang2 nasi. untung aku rakus. jadi makannya banyak hehehe :D

    BalasHapus
  6. tulisan kali ini bisa meredam tawa yang sering menggelegar tak terkendali....menyadarkan

    BalasHapus
  7. aku kalo makan gak bisa banyak-banyak. makanya lebih sering minta porsi separuh kalo makan di luar. tapi kadang tetep aja dikasihnya masih kebanyakan. kalo gak terpaksa nagbisin sampe kekenyangan, biasanya ku kasih ke temen lain yang lagi makan jugak. habisnya emang sayang banget,..

    jadi inget pas kecil, mama sering bilang, "makannya harus dihabiskan. gak boleh dibuang. kalo dibuang nanti nasinya nangis,."

    BalasHapus
  8. @ALL : thanks uda mampir N kasi komentar..
    Mari kita bersyukur karena gak pernah kekurangan makanan. N beren kata syifa, selagi ada mari kita bantu mereka. selagi punya jangan memubazirkan sesuatu.

    BalasHapus
  9. ada anekdot yang ngatain kalo kita nyisain makanan berarti kita itu nyisain buat mereka. . .

    BalasHapus

Komentarmu Menunjukan Kualitasmu di Dunia Maya (^_^)

Sandy Corat-coret! © 2012 | Created by Sandy A. | Powered by Blogger.com